Pidi Baiq: Slamet pernah jatuh cinta gak?

Slamet: Pasti dong

Pidi Baiq: Kapan pertama kali jatuh cinta?

Slamet: Maksudnya

Pidi Baiq: Kapan pertama pacaran?

Slamet: Pertama pacaran… tahun lalu.

Pidi Baiq: Sekarang masih?

Slamet: Enggak

Pidi Baiq: Kenapa?

Slamet: Putus, Pak Haji

Pidi Baiq: Sebab apa putus?

Slamet: Ya gitu deh. Biasalah orang ketiga

Pidi Baiq: Dianya selingkuh ya?

Slamet: Selingkuh enggak ya?Gak tau, Pak Haji

Pidi Baiq: Selingkuh, kan? Kenapa sampai bisa selingkuh?

Slamet: Iya. Kenapa ya?

Pidi Baiq: Kenapa? Maksudnya kenapa dia selingkuh?

Slamet: Iya, si perempuannya selingkuh, kenapa sampai bisa selingkuh ya?

Cowoknya lebih cakep kali. Gak bener pertanyaannya ha ha.

Pidi Baiq: Kata siapa cowoknya lebih cakep?

Slamet: Ya, kata dialah!

Pidi Baiq: Kirain kata kamu. Kalau menurut kamu sendiri?

Slamet: Ya memang cakep]

Pidi Baiq: Sakit hati gak?

Slamet: Enggak lah. Biasa

Pidi Baiq: Jujur?

Slamet: Jujur

Pidi Baiq: Terus menurut kamu perempuan seperti itu gimana?

Slamet: Perempuan yang gimana?

Pidi Baiq: Ya, perempuan yang selingkuh itu, menurut kamu perempuan itu perempuan macam apa?

Slamet: Perempuan macam apa?

Pidi Baiq: Enggak, gini perempuan yang selingkuh itu bagus enggak?

Slamet: Matre kali.

Pidi Baiq: Kan katanya dia selingkuh karena cakep bukan matre?

Slamet: karena gua jelek kali ya? Atau juga karena…..

Pidi Baiq: Apa?

Slamet: Miskin kali

Pidi Baiq: Tadi kamu bilang enggak sakit hati. Kenapa enggak sakit hati?

Slamet: Karena enggak sakit hati, karena sakit jiwa he he. Emang enggak sakit hati tapi sakit jiwa

Pidi Baiq: Maksudnya sakit jiwa?

Slamet: Harga diri

Pidi Baiq: Harga diri gimana?

Slamet: Harga diri saya

Pidi Baiq: Harga diri kamu kenapa?

Slamet: Serasa tidak berarti

Pidi Baiq: Aing teu ngarti. Ha ha (Gue gak ngerti, Red)

Slamet: Jero (Dalem, Red)

Pidi Baiq: Berusaha mencari lagi gak?

Slamet: Pikir-pikir dulu

Pidi Baiq: Apanya yang harus dipikir? Tentang apa?

Slamet: Gak gampang cari cewek yang perhatian. Dan enggak matre. Tanya typenya deh?

Pidi Baiq: Iya. Typenya?

Slamet: Type cewek yang dikerudung yang soleh yang baik yang jujur pengertian yang setia.

Pidi Baiq: Pacarmu itu sempat dicium gak, pacarmu yang dulu itu?

Slamet: Pernah sih. Tapi dicium tangannya.

Pidi Baiq: Terus dia mau?

Slamet: Maksudnya?

Pidi Baiq: Dia mau dicium tangannya?

Slamet: Ya mau.

Pidi Baiq: Kamu seneng waktu itu?

Slamet: Ya, gitu deh. Namanya juga pacaran. Dicium tangannya aja seperti dicium…seperti dicium hatinya ha ha

Pidi Baiq: Bagaimana dulu kamu mendekati dia?

Slamet: Mendekati dia…Itu awalnya dari temen aja. Cuman kenal. Ya minta nomor telepon. Terus SMS an.

Pidi Baiq: Terus?

Slamet: Kok terus?

Pidi Baiq: Ya, terus setelah SMS-an? Kamu datang ke rumahnya?

Slamet: Enggak. Ketemuan

Pidi Baiq: Ketemuan di mana?

Slamet: Di sebuah mall.

Pidi Baiq: Terus bagaimana reaksinya pas ketemu kamu di mall?

Slamet: Tersenyum manja.

Pidi Baiq: Waah. Nah, selama pacaran, apa yang sudah Slamet berikan ke dia?

Slamet: Perhatian

Pidi Baiq: Kalau barang?

Slamet: Oh, barang. Baju

Pidi Baiq : Terus?

Slamet: Udah baju doang.

Pidi Baiq: Setelah tahu dia selingkuh bagaimana perasaan Slamet

Slamet: Kan tadi udah kan…masa diulang lagi. Yang sakit hati tadi

Pidi Baiq: Ye. Kamu bilang gak sakit hati

Slamet: Tapi kan sudah bilang sakit jiwa. Sakit jiwa dan raga.

Pidi Baiq: Dulu orangtuanya setuju gak waktu tahu anaknya pacaran sama kamu?
Slamet: Orangtuanya gak tahu pacaran

Pidi Baiq: Kenapa?

Slamet: Gak pernah cerita

Pidi Baiq: Kan kamu datang ke rumahnya

Slamet: Belum pernah

Pidi Baiq: Oh. Selama ini ketemuan di mana?

Slamet: Di tempat kerja

Pidi Baiq: Di tempat kerja dia? Di mana?

Slamet: Dulunya sih di BIP, sekarang di Buahbatu

Pidi Baiq: Sekarang sudah ada inceran belum?

Slamet: Kemarin sudah, ya, tapi gagal lagi

Pidi Baiq: Menurut kamu gagalnya karena apa?

Slamet: Karena jauh.

Pidi Baiq: Bagaimana bisa karena jauh?

Slamet: Kok bagaimana karena jauh sih?

Pidi Baiq: Tadi kamu bilang karena jauh?

Slamet: Karena jauh, saya di cilaki, dia di kopo. Males, Pak Haji. Udah, ah!

Wawancara terputus karena dia dipanggil atasan divisinya.

Bandung, 19 Juni 2007.